BERBAGI

 

London (News) – Bitcoin turun ke level terendah 9.000 dolar dalam perdagangan volatile hari Kamis, setelah kehilangan lebih dari seperlima nilainya sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa pada 11.395 dolar pada hari sebelumnya.

Kriptocurrency itu turun 8 persen pada hari Kamis di bursa Bitstamp yang berbasis di Luksemburg untuk mencapai persis 9.000 dolar, menandai jatuhnya lebih dari 2.000 dolar dalam waktu kurang dari 24 jam.

Kemudian naik tipis untuk diperdagangkan pada kisaran 9.400 dolar pada jam berikutnya, masih turun kira-kira 4 persen pada hari itu.

Mengutip dari Antaranews, salah satu pengamat pasar menganggap penurunan tersebut untuk meredam pertukaran bitcoin dan lonjakan harga yang sangat tinggi akhir-akhir ini.

“Tentu beberapa pedagang bitcoin awal mengambil beberapa keuntungan dari meja,” kata Charles Hayter, pendiri CryptoCompare.com.

“Volatilitas ada di pasaran saat ini dan itu berarti pergerakan positif dan negatif.”

Penurunan terbaru telah membuat kenaikan astronomi untuk kripto dalam beberapa bulan terakhir – bitcoin naik hampir 1.100 persen dalam tahun ini hingga hari Rabu. Pada pukul 1500 GMT pada hari Kamis, masih naik sekitar 880 persen.

Kenaikan tersebut didorong oleh tanda-tanda bahwa mata uang digital perlahan mendapatkan daya tarik di dunia investasi arus utama, dan juga dengan meningkatnya kesadaran.

Dalam seminggu terakhir, pencarian “bitcoin” pada mesin pencari Google telah melampaui penelusuran untuk “Trump” untuk pertama kalinya, data dari Google menunjukkan, meskipun Presiden AS Donald Trump telah menonjol dalam berita minggu ini.

Beberapa bursa besar termasuk Nasdaq, CBOE Holdings dan CME Group – bursa derivatif terbesar di dunia – mengatakan bahwa mereka berencana memberikan kontrak berjangka berdasarkan bitcoin.

Beberapa investor mengatakan bahwa pengembangan semacam itu dapat mendorong mereka untuk menambahkan mata uang digital ke portofolio mereka.

Pada bulan Oktober, CEO Goldman Sachs Lloyd Blankfein mengatakan bahwa dia tetap berpikiran terbuka terhadap bitcoin menyusul laporan media bahwa bank investasi sedang menjajaki operasi perdagangan baru yang didedikasikan untuk kriptocurrencies.

Pendakian cepat Bitcoin telah memicu peringatan dari arus investor terkemuka yang sampai ke wilayah gelembung, sementara deputi gubernur bank sentral Inggris (Bank of England) pada hari Rabu mengatakan bahwa investor harus “melakukan pekerjaan rumah mereka” sebelum melakukan investasi dalam mata uang digital, demikian dilaporkan Reuters.